Jangan Tertipu, Begini Cara Mudah Cek Bensin Oplosan

Jangan Tertipu, Begini Cara Mudah Cek Bensin Oplosan

Membeli  (BBM) secara eceran masih kerap dilakukan oleh banyak pengendara atau pemilik , terkhusus saat keadaan darurat.

Sebab, di tempat terkait tidak perlu antre sampai memakan waktu seperti melakukan pengisian di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) apalagi tempatnya lebih tersebar.

Meski demikian, pembeli sebaiknya waspada akan adanya bensin oplosan karena bisa berbahaya untuk mesin sebagaimana dikatakan oleh Patrick Adhiatmadja, Executive Chairman PT Federal Karyatama & PT ExxonMobil Lubricants Indonesia.

Untuk diketahui, BBM oplosan merupakan hasil campuran yang tak sesuai dengan standar yang ditentukan oleh pihak yang berwenang. Tujuannya, tentu untuk memperoleh keuntungan.

Dilansir laman  ternyata ada cara yang sangat mudah untuk mengetahui BBM yang dijual eceran merupakan campuran atau tidak. Jadi jangan khawatir lagi.

"Pertama bisa memakai jari tangan dengan cara dicelup serta tunggu saja beberapa detik. Amati bagaimana penguapan yang terjadi," kata dia dalam keterangannya.

Apabila mendapati bensin cepat hilang atau mengering maka hal tersebut adalah tanda kalau bahan bakar tersebut murni. Sebaliknya, jika tidak ada perubahan dan meninggalkan zat tersisa, itu indikator BBM oplosan.

Kedua, perhatikan warna BBM apakah masih memiliki warna yang khas dan pekat atau tidak.

Misalnya, BBM jenis bensin Premium yang berwarna kuning cerah, Pertalite hijau, sedangkan Pertamax akan terlihat berwarna merah.

"Apabila menemui jenis BBM dengan warna yang berbeda dari tersebut di atas, bisa dipastikan kalau itu adalah bensin jenis oplosan. Selain itu, BBM yang asli tidak akan meninggalkan banyak endapan di dasar botol," kata dia.

Lalu, cek dengan koran bekas. Dengan cara melihat tulisan yang ada di koran tersebut bisa dibaca atau tidak.

"Maksudnya, ketika BBM oplosan dicipratkan di permukaan kertas koran, akan menjadikan tulisan di koran luntur. Pasalnya, kebanyakan pengoplos menggunakan minyak tanah sebagai bahan campuran," ujar Patrick.

"Sehingga, tinta di koran tidak tahan dengan bahan (campuran) tersebut," lanjutnya.