Jangan Modal Nekat, Simak Batas Ketinggian Mobil Bisa Menerjang Banjir

Jangan Modal Nekat, Simak Batas Ketinggian Mobil Bisa Menerjang Banjir

masih menjadi momok tersendiri sebagai dampak musim penghujan di berbagai wilayah Indonesia. Bahkan dalam suatu wilayah tertentu, level ketinggiannya tidak disarankan untuk dilewati kendaraan.

Meski begitu, tidak sedikit pengendara yang memutuskan untuk menerjang bencana alam tersebut. Padahal, prilaku terkait begitu berbahaya untuk keberlangsungan mobil yang digunakan.

Atas kondisi itu, Kepala Bengkel  Grand Depok City Primaghany mengingatkan bahwa tiap kendaraan memiliki  untuk melewati suatu genangan air.

"Sebab pada dasarnya mobil tidak dirancang secara khusus hanya demi untuk menerjang , tapi kendaraan untuk di darat atau permukaan tanah dan aspal," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Jumat (17/12/2021).

Memang, lanjut dia, ada batas dan toleransi untuk sebuah mobil menerjang banjir. Tapi pada dasarnya pengemudi harus mengetahui segala risiko dan dampaknya jika nekat untuk menerjang.

"Bila air banjir masuk ke dalam mesin maka akan menyebabkan kerusakan komponen di dalamnya," kata Primaghany.

Jika masih sebatas  setengah ban maka masih wajar untuk diterjang, namun jika di atasnya, maka sebaiknya pikir berkali-kali. Kondisi ini termasuk pada mobil berjenis Sport Utility Vehicle (SUV).

Selain dampak kerusakan mobil, menerjang banjir juga memiliki risiko keselamatan pengemudi dan penumpang. Terutama banjir dengan arus kuat, permukaan jalan yang bersinggungan dengan parit, aliran listrik dan sebagainya.

Hal serupa juga dikatakan Service Parts Division Head PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Anjar Rosjadi beberapa waktu lalu. Menurutnya, jika genang air tinggi bisa merusak bagian mesin.

"Saat akan melewati genangan air, paling utama itu harus mengetahui dulu posisi air intake mobil ada di mana dan seberapa tinggi," katanya.