Dampak Mesin Diesel Tenggak Solar Nonstandar

Dampak Mesin Diesel Tenggak Solar Nonstandar

Mobil dengan bahan bakar  masih menjadi pilihan menarik bagi warga Indonesia karena dianggap lebih tangguh dengan tingkat konsumsi bahan bakar yang relatif ekonomis.

Sehingga dalam penggunaan sehari-hari di kawasan perkotaan, mobil bermesin diesel terkenal bandel. Hanya saja, pemilik atau pengguna harus memperhatikan pengisian solar-nya.

"Karena  yang menggunakan bahan bakar kurang berkualitas,  sesuai dengan rekomendasi pabrikan, bisa berdampak mengerikan," kata Nur Imansyah Tara, Aftersales Division Head Auto2000, belum lama ini.

"Kerugian adalah kerusakan sistem suplai bahan bakar, filtrasi, dan lain-lain. Hal yang paling cepat kena  ialah penggantian filter solar," lanjut dia.

Bila mesin diesel menggunakan bahan bakar solar berkualitas jelek, filter solar akan lebih cepat kotor dan perlu lebih sering diganti. Tentu akan sangat tidak menyenangkan jika durasi pergantian filter solar jadi lebih cepat.

Selain itu, paling mengerikan dari penggunaan solar berkualitas buruk adalah kerusakan injektor. Lubang-lubang nozel mudah mampat karena kotoran yang terbawa oleh solar.

Masalah pada injektor tersebut bisa dikatakan sebagai kerusakan yang cukup serius. Perbaikannya cukup memakan waktu dan biaya yang cukup besar.

" sampai di sana, kualitas solar yang rendah juga membuat dampak buruk pada lingkungan. Sebab, emisi yang terbuang cenderung lebih tinggi dibanding dengan solar yang berkualitas lebih baik," ujar Imansyah.

Sehingga, penting untuk melihat lagi rekomendasi bahan bakar yang turut disarankan pabrikan di buku manual. Pada mesin diesel Toyota, solar yang disarankan memiliki cetane number 53 dengan kandungan sulfur minimum 1.200 ppm.